Uber App Notification
Startup

Akibat Covid-19 Perusahaan Teknologi Besar Mulai Berjatuhan

Saat ini banyak startup masuk masa krisi akibat pandemi Covid-19, tak terkecuali berbagai perusahaan rintisan raksasa yang sudah berskala besar. Jangankan membakar duit yang umumnya dilakukan para startup, mempertahankan bisnisnya saja sangat susah. PHK merupakan salah satu cara didunia startup agar bisa bertahan saat pandemi Covid-19. 

Di seluruh dunia mengalami keterpurukan dalam bisnis startup. Di Amerika Serikat (AS) sendiri contohnya, startup dengan kategori unicorn dan decacorn terpaksa melakukan PHK massal pada para karyawannya supaya dapat bertahan dalam situasi saat ini. Sepanjang 11 Maret – 26 Mei 2020 di AS, Visual Capitalist merilis, hampir semua sektor masuk dalam masa krisis akibat Covid-19, sehingga memaksa perusahaan rintisan teknologi memangkas jumlah karyawannya dalam skala besar. Startup paling terpukul dari pandemi corona adalah perjalanan dan pariwisata. Di sektor transportasi, Uber sudah melakukan PHK sebanyak 6.700 pegawainya. Di sektor perjalanan dan pariwisata, Airbnb tercatat melakukan PHK sebanyak 1.900 pegawai (25%), TripAdvisor 900 pegawai (25%), Sonder 400 orang (33%), dan TripActions 300 orang (25%). Lalu di sektor consumer, ada Magic Leap yang memecat 1.000 orang (50%), Yelp 1.000 orang (17%), dan Jull 900 orang (30%). Sektor lainnya seperti industri makanan, kesehatan, logistik, properti, dan keuangan juga sedang mengalami masa sulit setelah pandemi. Persentase angka PHK sangat besar. 

Sumber : kompas.com

Sumber foto: Facebook Uber

Read More
Dirjen Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo Semuel Abrijani
Startup

Akan Ada 3 Calon “Unicorn” Baru di Indonesia

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memberitahukan akan ada tiga unicorn baru yang muncul di Indonesia sampai tahun 2024. Isilah unicorn mengarah kepada startup yang mempunyai nilai valuasi lebih dari 1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 14,4 triliun. 

“Tetap akan ada 3 target terhadap unicorn yang akan tumbuh di Indonesia,” kata Dirjen Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan melalui webinar. Setelah penurunan ekonomi yang diakibatkan pandemi Covid-19 ini, Semuel tetap optimis bahwa Indonesia masih sanggup melahirkan unicorn baru. 

Samuel menjelaskan, tiga unicorn ini akan muncul dari sektor keuangan, pertanian, dan pendidikan. “Yang paling saya perhatikan adalah dari sektor keuangan, karena memiliki potensi menjadi unicorn,” jelas Semuel. Ia juga memberitahukan bahwa, baru-baru ini ada  startup  yang berubah status menjadi unicorn. Meskipun demikian, Semuel masih belum mau mengungkapkan identitas perusahaan tersebut. Semuel mengatakan sesungguhnya sektor digital merupakan peranan paling penting sebagai kunci kemajuan perekonomian di Indonesia pada masa yang akan datang. “Digital adalah pemecah masalah yang paling pas dalam memasuki pembangunan ekonomi berikutnya,” ujar dia.

Sumber: kompas.com

Sumber foto: kominfo.go.id

Read More